Hukum Terdakwa Cantik Camilia sang Suplier Gula Bulog Kanwil Jatim...

Terdakwa Cantik Camilia sang Suplier Gula Bulog Kanwil Jatim Divonis 1 tahun 6 Bulan

-

- Advertisment -

Surabaya, warnakita.com
Hakim Pengadilan Negeri (PN) Surabaya menjatuhkan pidana penjara satu tahun enam bulan penjara untuk Camilia Sofyan Ali, terdakwa pada kasus penipuan dengan modus penjualan Gula Murah dari Pabrik Gula (PG) Jatiroto Lumajang dan PG Mrican Kediri.

Perempuan cantik pemilik UD Pawon Sejahtera yang beralamat di Jalan Kendangsari Blok P No. 11 Tenggilis Mejoyo Surabaya ini dinilai terbukti bersalah karena sudah menipu Hj. Mulianti, Suplier Gula Bulog Kanwil Jatim sebanyak Rp. 2.6 Miliar.

Hal-hal yang memberatkan, kata hakim Khusaini kerugian yang diderita korban Hj. Mulianti cukup besar, walaupun belum bisa dipastikan jumlahnya. Sedangkan hal-hal yang meringankan, terdakwa telah membayar sebagian kerugian yang diderita saksi korban dan ada keinginan dari terdakwa untuk mengganti.

“Mengadili, menyatakan tarsakwa Camilia Sofyan Ali bersalah secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana penipuan. Menghukum terdakwa denga pudana penjara 1 tahun dan 6 bulan. Memerintahkan masa penahanan yang telah dijalani terdakwa dikurangkan seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan. Menyatakan bukti foto copy satu sampai enam tetap terlampir pada berkas perkara,” kata hakim Khusaini dalam persidangan secara Online di ruang sidang Tirta 2 PN Surabaya. Rabu (31/3/2021).

Menanggapi hukuman ini, terdakwa Camilia Sofyan Ali menyatakan menerima, sebab hukuman yang dia terima dirasa lebih ringan dari tuntutan jaksa sebelumnya yakni dua tahun penjara.
“Kami menerima yang mulia,” kata terdakwa Camilia.

Diketahui Januari 2020, terdakwa berkenalan dengan korban Hj. Mulianti melalui Putri di Kantor Kadin Graha Family Surabaya Barat.

Saat berkenalan dengan Hj. Mulianti, terdakwa mengatakan sebagai pemilik UD Pawon Sejahtera alamat di Jalan kendangsari Blok P No. 11 Tenggilis Mejoyo Surabaya. UD Pawon Sejahtera adalah usaha kecil yang bergerak dibidang penjualan makanan dan minuman di berbagai toko. Dalam perkenalan itu, terdakwa juga mengaku sebagai pedagang gula yang berbadan hukum dan menjual gula yang yang berasal dari PTPN.

Tertarik atas profil terdakwa, Hj Mulianti yang ditunjuk sebagai Suplier gula Bulog Kanwil Jatim tersebut kemudian mengundang terdakwa bertemu di kantornya di Graha Family Surabaya Barat.

Saat bertemu dengan Hj. Mulianti terdakwa dengan segala kelicikanya, membual kalau UD Pawon Sejahtera bekerjasama dengan PG Jatiroto Lumajang dan PG Mrican Kediri dan menjual Gula dengan harga miring sekitar Rp. 10.600 Per kilogram, sehingga Hj Mulianti kelak mendapatkan keuntungan antara Rp 100 sampai Rp 1500 Perkilo. Sambil menunjukkan daftar pembeli atau buyer yang telah membeli gula dengan terdakwa.

Termakan dengan bualan dari terdakwa, Hj Mulianti kemudian sepakat membeli
gula dari terdakwa sebanyak 260 Ton yang akan dikirim dari PG Jatiroto Lumajang di PTP XI dan 30 Ton yang akan dikirim dari PG Mrican Kediri.

Sebagai realisasi dari kesepakatan tersebut kemudian korban Hj Mulianti pada tanggal 07 Pebruari 2020 mentransfer uangnya sebesar Rp. 2.7 Miliar ke rekening terdakwa yang ada di BCA untuk pembelian gula sebanyak 260 ton dari PG Jatiroto. Dan mentransfer lagi Rp. 318 Juta pada tanggal 08 Pebruari 2020 untuk pembelian gula sebanyak 30 ton dari PG Mrican Kediri.

Namun, setelah terdakwa menerima uang Rp 3 Miliar lebih dari Hj Mulianti, pada tanggal 17 Pebruari 2020 terdakwa hanya mengirimkan gula kepada saksi Hj. Mulianti sebanyak 25 ton dari kesepakatan pembelian pertama sebanyak 260 Ton.

Celakanya, gula sebanyak 25 Ton yang dikirim oleh terdakwa tersebut ditolak oleh Bulog karena berwana kuning. Setelah itu terdakwa tidak pernah lagi mengirimkan pesanan yang diminta Hj. Mulianti.

Setelah ditelisik di PG Jatiroto Lumajang dan PG Mrican Kediri, diketahui kalau terdakwa bukan merupakan pemenang lelang di kedua perusahaan tersebut.

Diketahui pula, bahwa ratusan Ton gula yang dijanjikan oleh terdakwa merupakan gula yang dibeli dari perusahaan lain yakni PT Sumber Lancar. Padahal berdasarkan keputusan pemenang lelang pada PTPN 11 dinyatakan PT Sumber Lancar bukanlah merupakan pemenang lelang pada musim giling tahun 2019.*rhy

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest news

Sidang Narkoba Pembelaan Kuasa Hukum Tidak Sependapat Dengan Tuntutan Jaksa

Surabaya,warnakota.comSidang penyala gunaan Narkoba yang disidangkan ketua Majelis Hakim Cantik Ni Putu Purnami SH,MH di Ruang Candra...

Gugatan Keabsahan Wasiat Semakin Memanas King Finder dan Harijana Saling Lapor

Surabaya,warnakota.com  Perseteruan antara King Finder Wong dengan Harijana terkait harta...

Lesbi Tawuran DiVonis Dua Bulan 

Surabaya,warnakota.com Pukul sesama lesbi (pencinta sejenis) hingga lebam, kedua terdakwa lesbi yaitu Reni Puspitasari...

Diduga Sentra Kuliner Urip Sumorjo Dibuat Ajang Pungli Langgar Perwali nomor 78 Tahun 2016

Surabaya ,warnakota.comDiduga pelanggaran terhadap aturan yang ada di dalam Dinas koperasi Perwali nomor 78 tahun 2016 yang...
- Advertisement -

Wooo,,,Baru Tahu Kalau Rumah YKP  Harus Diberikan Kepada Masyarakat 

Surabaya,warnakota.com Pengurus baru Yayasan Kas Pembangunan (YKP) Kota Surabaya, Ketua...

Terdakwa  Venansius Diduga Kebal Hukum Akhirnya Ditahan Oleh Kejaksaan Negeri Surabaya

Surabaya, warnakota.comSurabaya,Terdakwa  Venansius Niek Widodo dikabarkan kembali ditahan atas kasus penipuan dan penggelapan,...

Must read

Sidang Narkoba Pembelaan Kuasa Hukum Tidak Sependapat Dengan Tuntutan Jaksa

Surabaya,warnakota.comSidang penyala gunaan Narkoba yang disidangkan ketua...
- Advertisement -

You might also likeRELATED
Recommended to you